Kanker Multiple Myeloma

Oleh:   Hafizh Irfanudin Hafizh Irfanudin   |   2/21/2015 08:59:00 pm
Multiple myeloma adalah sel kanker ganas yang berasal dari sel plasma (sejenis sel darah putih yang dihasilkan di sumsum tulang). Multiple Myeloma (MM) adalah penyakit ganas sel plasma terjadi pada sel limfosit B.

Pada stadium awal dari Multiple Myeloma, tidak tampak gejala yang jelas pada pasien, harus menunggu sampai beberapa tahun atau bahkan sepuluh tahun lebih untuk berkembang menjadi penyakit myeloma.

Sel plasma normal bertugas untuk menghasilkan antibodi yang melawan infeksi dan kanker sel plasma-sel myeloma berkembang biak pada sumsum tulang, yang membuat pasien tidak dapat menjalani kehidupan normal, kondisi tubuh antara lain seperti anemia, nyeri tulang, patah tulang, penurunan imunitas, gejala penyakit hypercalcemia, proteinuria, dan insufisiensi ginjal.

Kasus multiple myeloma menempati 200/1000, dianggap sebagai keganasan kedua yang paling umum dari darah. Hal ini terjadi pada orang tua, 50-65-tahun adalah tingginya insiden usia, usia onset dalam beberapa tahun terakhir di muka. Insiden laki-laki daripada perempuan, laki-laki untuk perempuan adalah rasio 1.6:1.

Dengan bertambahnya usia, kejadian multiple myeloma akan meningkat pada kehidupan masyarakat dan kualitas hidup sudah merupakan suatu kerugian semakin serius, orang tua tidak boleh diabaikan keganasan hematologi. Insiden multiple myeloma dan ras ada sesuatu yang sedikit lebih tinggi insiden tingkat kulit hitam.

Penyebab Kanker Multiple Myeloma

Penyebab multiple myeloma tidak dapat dipastikan dengan jelas, bisa disebabkan oleh radiasi pengion, stimulasi antigenik yang parah, virus EB atau sarkoma kaposi yang terkait dengan infeksi virus herpes. Juga bisa terkait dengan beberapa sitokin, IL-6 adalah faktor pertumbuhan untuk multiple myeloma.

Gejala Kanker Multiple Myeloma

Gejala pada pasien multiple myeloma selain anemia adalah infeksi, pendarahan, bisa terjadi nyeri tulang (paling parah patah tulang), proteinuria (uremia), gejala lainnya yaitu hiperkoagulabilitas darah atau trombosis vena.

Tingkat diagnosis multiple myeloma mencapai 40%-50%, penyebab diagnosis yang paling umum adalah:
  1. Infeksi : Pasien rentan terhadap infeksi pernafasan dan infeksi saluran kemih, keterlambatan bisa menyebabkan kematian. Oleh karena itu, pada pasien yang berusia lanjut dengan infeksi yang terus menerus, tidak harus dibatasi pada terapi anti infeksi, pada saat yang bersamaan terapi anti infeksi dapat mencari penyebab utama. Jika pasien mengalami nyeri tulang, anemia, pendarahan dan gejala lainnya harus mempertimbangkan kemungkinan penyakit ini.
  2. Anemia : Pada pasien multiple myeloma biasanya tekanan sumsum tulang belakangnya tertekan dapat menyebabkan anemia.
  3. Gejala pada tulang : Nyeri tulang, massa lokal, patah tulang dan bahkan kelumpuhan.
  4. Hiperkalsemia : Yang terlihat dengan gejala seperti muntah, kelelahan, kebingungan, poliuria, sembelit, dan gejala lainnya.
  5. Hiperviskositas : Biasanya terlihat dengan gejala pusing, vertigo, tinnitus, bisa tiba-tiba kesadaran terganggu, mati rasa pada jari, kelainan jantung, gagal jantung kronis dan gejala lainnya.
  6. Gangguan fungsi ginjal : Saat diagnosa, pasien sering disertai dengan kelainan ginjal.
Cara Diagnosa Kanker Multiple Myeloma

Temuan klinis, hampir dua pertiga dari pasien dalam diagnosa awal dan pengobatan ketika didiagnosa dengan canggih, banyak pasien karena bagian yang salah dapat menjadi salah diagnosa. Ahli dari Modern Cancer Hospital Guangzhou menyarankan pasien jika mengalami nyeri tulang, anemia, kelainan ginjal, infeksi berulang dan gejala lain, pasien disarankan untuk segera melakukan pengobatan hematologi sehingga deteksi dini bisa tepat waktu dan efektif untuk mengendalikan perkembangan penyakit.

Indeks kecurigaan pasien multiple myeloma cukup tinggi, imunoglobin harus tepat waktu, urine Bence Jones protein, radiografi X-ray dan pemeriksaan sumsum tulang. Pemeriksaan dengan sinar X banyak membantu diagnosa penyakit ini.

Dapat ditemukan dalam berbagai ukuran dengan area melingkar beberapa kerusakan tulang (terutama tulang tengkorak, tulang rusuk, tulang belakang, panggul), jika perlu dilakukan pemeriksaan CT-scan atau MRI. Pemeriksaan MRI dapat membantu menemukan apakah ada kompresi sumsum tulang; CT-Scan dapat membantu menunjukkan lesi extramedullary. Terkadang, sinar X hanya menemukan multiple myeloma sebagai berbagai macam osteoporosis. Pemeriksaan multiple myeloma membutuhkan pemeriksaan multi-situs tusuk atau biopsi sumsum tulang.

Pasien myeloma dengan tanpa gejala yang stabil tidak perlu melakukan pengobatan, hanya perlu lakukan kunjungan rutin ke rumah sakit untuk pemeriksaan; gejala dengan meninggunya darah, urine, protein M atau gejala klinis lainnya perlu dikakukan pengobatan. Pasien dibawah usia 70 tahun jika memungkinkan coba lakukan transplantasi sel induk.

Metode Pengobatan Kanker Multiple Myeloma

Beberapa metode pengobatan penyakit kanker multiple myeloma yang perlu kita ketahui, antara lain:

1. Kedokteran integratif

Integrative Medicine adalah pengobatan pilihan. Pasien selama kemoterapi apabila bisa ditambah dengan pengobatan China dapat mendukung hasil dari kemoterapi, mengurangi efek samping dari kemoterapi untuk memulihkan kembali fungsi sumsum tulang dan meningkatkan fungis kekebalan tubuh.

Pada masa ini, pengobatan China tidak henti hentinya melakukan serangan terhadap sel myeloma guna memberantas sisa sisa dari myeloma agar tidak bangkit kembal.

Selama kemoterapi akan adanya reaksi gangguan pencernaan, obat tidak akan bisa dimaksukkan secara oral, Modern Cancer Hospital Guangzhou memberikan metode pengobatan dengan menggunakan suntikan agar obat dapat masuk ke tubuh pasien.

2. Kemoterapi

Terapi konvensional untuk pengobatan myeloma. Kemoterapi adalah penggunaan zat kimia untuk perawatan penyakit. Dalam penggunaan modernnya, istilah ini hampir merujuk secara eksklusif kepada obat sitostatik yang digunakan untuk merawat kanker.

3. Radioterapi

Radioterapi atau disebut juga terapi radiasi adalah terapi menggunakan radiasi yang bersumber dari energi radioaktif. Cukup banyak dari penderita kanker yang berobat ke rumah sakit menerima terapi radiasi.

Kadang radiasi yang diterima merupakan terapi tunggal, kadang dikombinasikan dengan kemoterapi dan/atau operasi pembedahan. Tidak jarang pula seorang penderita kanker menerima lebih dari satu jenis radiasi.

Pengobatan kanker multiple myeloma jenis ini jarang digunakan, namun cocok untuk pengobatan myeloma fokus, dan dengan gejala nyeri tulang lokal sampai tekanan pada saraf tulang belakang.

4. Transplantasi sel induk hematopoietik

Transplantasi sel induk alogenik autologous dan transplantasi sel induk hematopoietik dapat digunakan untuk pengobatan multiple myeloma.

Metode Perawatan Kanker Multiple Myeloma
  1. Istirahat : boleh melakukan aktivitas biasa, tetapi tidak boleh melakukan kegiatan berat, agar menghindari dari kejatuhan atau benturan
  2. Guna menghindari patologis patah tulang : berikan tempat tidur dengan papan keras, hindari penggunakan kasur elastis.
  3. Pola makan: berikan makanan tinggi kalori, tinggi protein, kaya vitamin, makanan yang mudah dicerna. Pasien dengan insufisiensi ginjal, harus diberikan makanan rendah sodium, rendah protein atau diet pati gandum, untuk mengurangi beban pada ginjal.
  4. Untuk pasien dengan usia lanjut yang susah untuk bergerak harus dibantu membolak balikan badan dengan lembut/ringan untuk menghindari patah tulang. Berikan pijatan dengan menggunakan handuk hangat pada kulit, perhatikan tempat tidur selalu kering dan rata untuk menghindari decubitus.
  5. Perawatan oral : pasien dengan gangguan ginjal, karena akumulasi metabolit yang berlebihan, beberapa limbah/sampah masuk ke dalam saluran pernapasan, menyebabkan bau mulut, mempengaruhi nafsu makan pasien, harus melakukan perawatan mulut yang baik, pencegahan infeksi bakteri dan jamur
  6. Perawatan psikologis : alihkan rasa kekhawatiran pasien dengan memberikan cinta kasih, memberikan perhatian, membantu pasien dalam meringankan beban mental, membantu pasien menghadapi kenyataan dan menyingkirkan rasa takut,
  7. Dan perawatan psikologis : untuk memudahkan pasien untuk mengekspresikan keprihatinan mereka sendiri, untuk memberikan cinta dan perhatian untuk melipatgandakan terbaik untuk meringankan stres mental pasien, membantu pasien untuk menghadapi kenyataan dan menyingkirkan rasa takut, membantu membuat suasana hati menjadi stabil.
Demikian informasi seputar pengertian tentang kanker multiple myeloma. Jangan lupa beri KOMENTAR dan klik tombol LIKE atau SHARE jika artikel berikut ini bermanfaat dan layak untuk disebarkan sebagai informasi yang berguna kepada teman anda.

Sumber informasi: asiancancer.com


Tampilkan Komentar